Malam dan impian

rahmat_addy: Jendral
rahmat_addy: any can help me
Jendral Wahyoe: ya
Jendral Wahyoe: apa yang bisa ku bantu
Jendral Wahyoe: kamu kenapa
rahmat_addy: sibuk ndak dirimu??
Jendral Wahyoe: masih ada waktu koq buat chit chat dengan mu
rahmat_addy: http://rahmataddy.wordpress.com/
rahmat_addy: ini kolom curhat aku Jend
Jendral Wahyoe: kenapa, soal pacarmu?
rahmat_addy: kali ini aku merasa tubuh ku semakin melemas
Jendral Wahyoe: hayo, masih sholat nggak?
rahmat_addy: tangan dan kaki ku selalu mengeluarkan keringat
rahmat_addy: dan selalu selalu
Jendral Wahyoe: itu karena kamu nggak meyakini keyakinanmu
rahmat_addy: kemarin aku mimpi semua nya berakhir
Jendral Wahyoe: hohoho
rahmat_addy: dan perjuanganku usai
Jendral Wahyoe: cuma mimpi kan
Jendral Wahyoe: mimpi nggak bisa ngalahin kuasa Tuhan, dik
Jendral Wahyoe: mimpi adalah permainan pikiran kita
Jendral Wahyoe: bukan keyakinan kita
Jendral Wahyoe: hayo Pardjo, kamu kuat koq
rahmat_addy: aku selalu bertanya Mbak

Jendral Wahyoe: masak jadi anak buah jendral hatinya lemah
rahmat_addy: kenapa aku bisa memotivasi orang lain, tapi untuk diriku sendiri tak bisa??
Jendral Wahyoe: itulah kelemahan seorang motivator amatir
Jendral Wahyoe: hihihi
Jendral Wahyoe: tapi jangan takut, itu sebetulnya cobaan aja
Jendral Wahyoe: kalo kita bisa menerapkan nasehat2 kita kepada diri kita sendiri, mungkin hasilnya jauh lebih baik
Jendral Wahyoe: Pardjoko, aku sendiri sedang dalam masalah besar, yang kekuatan pikiranku udah nggak mampu ngatasin
Jendral Wahyoe: tapi aku percaya ada Dia, YME
rahmat_addy: Mbak ada masalah apa
rahmat_addy: ??
Jendral Wahyoe: biasalah, masalah kerjaan dan pembayaran dari klien, yang bikin aku di ancam2 nggak keruan
Jendral Wahyoe: udah keringat dingin juga
rahmat_addy: event yang kemarin ya mbak??
Jendral Wahyoe: tapi begitu ku baca statusmu, aku sadar bahwa ada orang lain juga yang punya kesulitan lebih berat dari aku
Jendral Wahyoe: dan aku masih bisa berbagi semangant dengan dirimu
Jendral Wahyoe: bukankah itu AMAZING?
Jendral Wahyoe: lihatlah, betapa Tuhan baik sama kita, makanya cobaan kita itu sebetulnya hanya berat di hati kita, bukan uhan tetap memberikan jalan keluar kalo kita percaya dan minta bantuanNya...
rahmat_addy: ya mbak,
rahmat_addy: aku sekarang di Bandung
Jendral Wahyoe: Pardi, aku nggak bsia bantu banyak selain tetap jadi teman buat kamu dan menjaga semangat kamu
Jendral Wahyoe: kamu musti bisa mengalahkan hatimu yang di robek2 cinta
Jendral Wahyoe: cinta itu dasarnya cuma ketulusan
Jendral Wahyoe: nggak ada yang lain
Jendral Wahyoe: kamu musti tulus dalam hal cintamu ke idaman hatimu, niscaya semua bisa jalan lancar
rahmat_addy: mbak, aku butuh teman untuk menemaniku di rumah sakit
rahmat_addy: selama ini aku hanya simpan sakit ini
Jendral Wahyoe: kenapa di rumah sakit
Jendral Wahyoe: dirimu di rumah sakit?
rahmat_addy: aku takut sama obat-obatan
rahmat_addy: aku dirumah mbak
rahmat_addy: selama ini aku sakit mbak sebenarnya
rahmat_addy: paru-paru ku mbak
Jendral Wahyoe: Pardi, kita bisa nyembuhin sakit kita sendiri, sama halnya kamu bisa nguasain diri kamu berjalan di atas bara api dulu
Jendral Wahyoe: kamu berhenti dulu merokok ya
rahmat_addy: saat aku ke Batam, aku termotivasi akan ketemu wanita impianku
rahmat_addy: sakit itu tak terasakan olehku
Jendral Wahyoe: hmmm
rahmat_addy: aku sudah berhenti ngopi ma rokok
Jendral Wahyoe: bagus, kamu nggak boleh nyerah ya, aku bantuin doa nanti malam, kamu juga musti terus berserah
rahmat_addy: ada kesalahan yang pernah aku perbuat sebelumnya mbak, tentang kisah cinta ku
Jendral Wahyoe: biarkan Kuasa Tuhan yang bekerja, bukan keinginan kamu lagi, sampaikan aja apa harapanmu ke Dia
Jendral Wahyoe: Pardi, setiap orang bikin kesalahan, bagus kalau kamu mau mengakui itu, sekarang perbaiki ya
rahmat_addy: aku mungkin sakiti satu wanita
rahmat_addy: yang membuatnya "hilang"
rahmat_addy: itu terjadi udah 5 tahun yang lalu
Jendral Wahyoe: ya, banyak orang seperti kamu, mungkin..tapi bukan berarti kamu boleh menghukum diri kamu sendiri dengan perasaan salah
Jendral Wahyoe: hilang bagaimana?
rahmat_addy: mbak tentu mengerti maksud adik mu ini
rahmat_addy: dan selama 5 tahun ini, aku benar-benar berusaha berubah.
Jendral Wahyoe: menghilangkan 'jiwa' kecil?
rahmat_addy: seperti itu lah
Jendral Wahyoe: Pardi, pasti penyesalan kamu dalam
Jendral Wahyoe: kamu mohon pengampunan dari Dia ya
rahmat_addy: tapi aku selama itu, tak pernah mendapatkan cinta yang sebenarnya
rahmat_addy: yang ada, belum beruntung
Jendral Wahyoe: CInta yang sebenarnya nggak bisa di ukur  dengan ukuran kamu sendiri
Jendral Wahyoe: kalau kamu tulus, belum tentu yang menerimanya menilai ketulusan itu sama dengan kamu
Jendral Wahyoe: manusia itu berbeda2 kan, tapi kamu dan aku punya Tuhan yang sama, yang tau dan mengerti dengan nilai yang sama apa arti ketulusan kamu
rahmat_addy: tapi aku selalu menangis mbak
Jendral Wahyoe: kau nggak boleh menyerah dan menghukum diri kamu sendiri, kamu harus berniat memperbaiki dalamm sikap hidup kamu
Jendral Wahyoe: menangislah sepuas2 kamu, itu bagus
Jendral Wahyoe: tapi jangan sia-siakan airmatamu terbuang tanpa niat memperbaiki diri
Jendral Wahyoe: Tuhan kita bukan tukang sulap
Jendral Wahyoe: Dia mendengar keluahan umatnya, tapi apa yang Dia kasih, mungkin tak terjadi sekejab lalu masalah kita selesai
Jendral Wahyoe: Tuhan selalu mau umat kesayangannya bertumbuh dalam kebaikan
Jendral Wahyoe: makanya prosesnya tidak istant, disanalah kita belajar mengenali kebaikan Dia
rahmat_addy: tapi kenapa air mataku selalu jatuh karena cinta mbak
rahmat_addy: meski aku telah berusaha
Jendral Wahyoe: lho, bagus koq, artinya kamu masih manusia biasa
Jendral Wahyoe: itu artinya hati kamu masih menghargai cinta
rahmat_addy: mbakkkkkkkkk
rahmat_addy: aku kangen suasana nopix
Jendral Wahyoe: hayooo kesini
rahmat_addy: saat mbak cerita banyak

Nopix
Jendral Wahyoe: hehehe
rahmat_addy: aku menangis mbak
Jendral Wahyoe: kita masih bisa cerita2 disini kan
rahmat_addy:
rahmat_addy: aku masih ingat banget
rahmat_addy: mbak membantu usaha ku selama disana
Jendral Wahyoe: Pardi, semua hal yang baik akan bagus dan indah untuk diingat
Jendral Wahyoe: ya kan
Jendral Wahyoe: maka dari itu, dari kehidupan percintaan kamu, ingatlah semua kebaikannya
Jendral Wahyoe: kalau ada hal2 salah yang kamu lakukan, mintalah ampunanNya, mintalah ketenangan hati dan kejernihan berpikir dariNya...kamu pasti dapet
Jendral Wahyoe: kamu jangan berhenti berharap ya, saat ini Dia menunggu kamu datang dan menangis di hadapanNya, kamu mengakui semua kekurangan kamu di depanNya, datanglah..jangan menunggu...sebab Dia udah memanggil kamu sejak lama untuk curhat denganNya
rahmat_addy:
Jendral Wahyoe: iya, bener, nggak usah takut atau malu, kita toh ciptaanNya, Dia selalu siap untuk kamu curhati setiap saat, curhat dalam doa2mu
Jendral Wahyoe: sana gih, berdoa, dan ngobrol sama Dia
rahmat_addy: baik mbak
Jendral Wahyoe: dari pada waktu kamu habis mikirin penyesalan , melukai dan menyalahkan diri kamu sendiri, mending kamu sholat, habisin waktu kamu nangis di depan Dia....lebih bermanfaat koq, minta juga supaya hati kamu di tenangkan....
rahmat_addy: mbak juga yah....
Jendral Wahyoe: ya, kamu serahin semua ya, nggak usah malu
rahmat_addy: tak usah pusing
Jendral Wahyoe: tidak ada syarat dalam berdoa...semua boleh datang kepadaNya dan minta pertolongan
Jendral Wahyoe: aku juga udah lebih tenang tadi setelah ngobrol denganNya
rahmat_addy: iya mbak..
rahmat_addy: semoga semua nya akan baik-baik saja
Jendral Wahyoe: kamu baik2nya, nanti malam atau subuh aku online lagi kita terusin nanti ya, aku mau ngedekor balon dulu
rahmat_addy: iya
rahmat_addy: sms ya mbak
Jendral Wahyoe: pokoknya , jangan jauh dari Dia.
rahmat_addy: 0856 5*****7
Jendral Wahyoe: boleh...
rahmat_addy: ya udah
rahmat_addy: aku tak berdoa dulu ya mbak
Jendral Wahyoe: 08566*****4 ya
Jendral Wahyoe: oke...GBU ya
rahmat_addy: semoga cepet kelar kerjaannya
rahmat_addy:
Jendral Wahyoe: makasih,bro
rahmat_addy:
Jendral Wahyoe has signed out. (5/25/2009 8:31 PM)

Comments

Popular Posts